Sejarah Singkat Ratib al Haddad

Ratib al Haddad diambil dari nama penyusunnya, yakni al Habib Abdullah bin Alwi bin Muhammad al Haddad (1055-1132 H.). Dari beberapa doa-doa dan dzikir-dzikir yang beliau susun, Ratib al Haddad inilah yang paling terkenal dan masyhur. Ratib al Haddad disusun berdasarkan inspirasi, pada malam lailatul Qodar 27 Ramadan 1071 H.


Ratib al Haddad disusun untuk memenuhi permintaan seorang murid beliau bernama Amir dari keluarga Bani Sa’ad yang tinggal di Syibam, salah satu perkampungan di Hadramaut, Yaman. Tujuan Amir meminta Habib Abdullah untuk mengarang Ratib, Agar diadakan suatu wirid dan dzikir di kampungnya, agar mereka dapat mempertahankan dan menyelamatkann diri dari ajaran sesat yang sedang melanda Hadramaut ketika itu.

Pertama-tama, Ratib ini hanya dibaca di kampung Amir sendiri yaitu Kota Syibam setelah mendapat izin dan ijazah dari al Habib Abdullah bin Alwi al Haddad sendiri. Selepas itu, Ratib ini pun dibaca di Masjid al Hawi milik beliau yang berada di kota Tarim. Biasanya Ratib ini dibaca secara berjamaah setelah shalat ‘isya’.

Pada bulan Ramadan, ratib ini dibaca sebelum shalat Isya untuk mengisi kesempitan waktu menunaikan shalat Tarawih. Ini adalah waktu yang telah ditentukan oleh al Habib Abdullah bin Alwi al Haddad untuk daerah-daerah yang mengamalkan Ratib ini. Biidznillah, daerah-daerah yang mengamalkan ratib ini selamat dan tidak terpengaruh dari kesesatan tersebut.

Setelah al Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad berangkat menunaikan ibadah Haji, Ratib al Haddad mulai dibaca di Mekkah dan Madinah. Al Habib Ahmad bin Zain al Habsyi berkata, “Barang siapa yang membaca Ratib al Haddad dengan penuh keyakinan dan iman, ia akan mendapat sesuatu yang di luar dugaannya”.

Setiap ayat, doa, dan nama Allah yang disebutkan di dalam ratib ini diambil dari bacaan Al Quran dan Hadis Rasul SAW. bilangan bacaan di setiap doa dibuat sebanyak tiga kali, karena itu adalah bilangan ganjil (witir). Semua ini berdasarkan arahan dari al Habib Abdullah bin Alwi al Haddad sendiri.

Kegunaan Ratib al Haddad

Penulis pernah sowan ke Dalem Habib Ali bin Husain al Haddad di Surabaya. Sebelum wafat, beliau setiap tahun rutin memberi ijazah di Pondok Pesantren Langitan pada momen Haul Masyayikh Langitan. Waktu itu, beliau merupakan generasi terdekat di seluruh dunia dengan shahiburratib.

Beliau menceritakan bahwa ratib ini selain wirid rutin turun temurun dari shahiburratib sampai ke beliau sebagai generasi ke-7 juga merupakan ijazah yang langsung diberikan oleh sang kakek shahiburratib al Habib Abdullah bin Alawi bin Muhammad al Haddad melalui mimpi.

Habib Ali juga menceritakan bahwa pada zaman Jepang, pada bulan Ramadan, kiai dan habaib akan ditangkap penjajah Jepang. Namun, berkat rayuan Bung Karno, rencana itu ditunda setelah Ramadan. Dalam kesempatan itu, Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari memerintahkan kepada seluruh mushalla dan masjid di seluruh wilayah Surabaya untuk mengamalkan ratib bakda Maghrib atau bakda Isya. Dengan berakahnya Ratib al Haddad ini, Jepang pun dijatuhi nuklir Amerika.

Ratib ini juga bisa diamalkan untuk meminta kepada Allah agar dikabulkan segala hajatnya. Selain itu Ratib al Haddad ini juga bisa dipakai untuk mengusir jin dengan segala gangguan-gangguannya. Sebenarnya banyak sekali khasiat dan kegunaan Ratib al Haddad ini. Namun, tidak bisa disebutkan di sini semuanya. Insya Allah akan diulas oleh penulis pada kesempatan berikutnya

Oleh: Ustadz Arif Khuzaini*
MisionSol
Trickagame is a blog that explain about game, application, review, information, tips, guide, trick, and tutorial.
My other site is Egture that explain about all tutorials in the world.

Related Posts

Post a Comment


Subscribe Our Newsletter